baca-berita.com – Rusia dilaporkan memiliki niat untuk menyerang Inggris seminggu sebelum Ratu Elizabeth II meninggal dunia. Hal ini diketahui dari pernyataan anggota parlemen Rusia yang juga pensiunan militer, Andrey Gurulyov.

Mengutip republicworld, Gurulyov memang merupakan anggora parlemen yang memiliki sikap yang berlawanan dengan London terkait langkah negara itu menyikapi manuver Rusia di Ukraina . Ia menyatakan serangan ke Inggris dapat mengubah hasil dari konflik dengan Kyiv.

“Mari kita membuatnya super sederhana. Dua kapal, 50 peluncuran rudal Zirkon, dan tidak ada satupun pembangkit listrik yang tersisa di Inggris,” paparnya, dikutip Senin (12/9/2022).

“Lima puluh Zirkon lagi dan seluruh infrastruktur pelabuhan hilang. Satu lagi dan kita lupa tentang Kepulauan Inggris. Ini akan menjadi akhir dari Kerajaan Inggris. Dan mereka takut akan hal itu.”

Tak hanya Gurulyov, komentator politik Rusia Yuri Kot juga menyarankan bulan lalu di televisi pemerintah bahwa jika terjadi bencana di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia, Moskow harus meluncurkan rudal ke Amerika Serikat dan Inggris.

Presiden Rusia Vladimir Putin sendiri telah memberikan jaminan bulan lalu bahwa perang nuklir tidak akan terjadi. Walau begitu, ia mengeluarkan peringatan bahwa negara mana pun yang menunjukkan ancaman strategis bagi Rusia harus bersiap untuk ‘serangan pembalasan.’

Sementara itu, Inggris sendiri masih terus memberikan bantuan bagi militer Ukraina. Bahkan, London juga menyediakan tempat latihan untuk memperkuat kemampuan para militer Kyiv dalam melawan Rusia.

Perdana Menteri (PM) baru Inggris Liz Truss juga memiliki sikap untuk terus menentang aksi Rusia di Ukraina. Saat Moskow memulai serangannya pada 24 Februari lalu, Truss yang pada kala itu menjabat sebagai Menteri Luar Negeri sempat mendorong warga Inggris untuk bertarung di Ukraina.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website cnbcindonesia.com. Situs https://baca-berita.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://baca-berita.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”