baca-berita.com – Kementerian Ketenagakerjaan ( Kemnaker ) siap menggelar pertemuan Menteri Ketenagakerjaan negara-negara G20 yang akan berlangsung pada Senin (12/9/2022) hingga Rabu (14/9/2022) di Bali.

Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) RI Ida Fauziyah menyampaikan bahwa berbagai persiapan untuk kegiatan tersebut sudah dilakukan, baik dari segi substansi maupun teknis kegiatan.

“Mudah-mudahan kegiatan ini berjalan dengan baik dan menghasilkan produk yang sesuai harapan,” ujar Ida dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Minggu (11/9/2022).

Ida mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah mendukung penyelenggaran kegiatan tersebut, antara lain Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia, forum Business 20 (B20), forum Labour 20 (L20), dan Pemerintah Provinsi Bali.

Rangkaian kegiatan tersebut terdiri dari pertemuan enam kelompok kerja bidang Ketenagakerjaan G20 atau The 6th G20 Employment Working Group (EWG), 2022 G20 OSHNet Annual Meeting, serta pertemuan para menteri Perburuhan dan Ketenagakerjaan G20 atau G20 Labour and Employment Ministers Meeting (LEMM).

“Rangkaian pertemuan ini akan dihadiri langsung oleh Menteri Ketenagakerjaan G20, negara undangan, organisasi internasional, serta sejumlah engagement group,” jelasnya.

Sebagai informasi, Presidensi Indonesia G20 untuk bidang ketenagakerjaan mengusung tema utama “Improving the Employment Condition to Recover Together”. Tema utama tersebut diturunkan menjadi empat isu prioritas yang dibahas dalam pertemuan EWG.

“Target utama kita adalah negara-negara G20 menyepakati deklarasi para menteri Ketenagakerjaan G20 yang telah dibahas di forum EWG,” tutur Ida.

Sebelumnya, Kemnaker juga telah sukses menggelar 1st International Conference on Manpower and Sustainable Development (IMSIDE) pada Kamis (8/9/2022) hingga Jumat (9/9/2022) di Bali.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://baca-berita.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://baca-berita.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”