baca-berita.com – Mereka berhasil mengusir Pasukan Rusia dari wilayah tersebut karena informasi yang diberikan di media sebelumnya adalah akan fokus di Selatan, ternyata penyerangannya dilakukan di wilayah lain.

Dengan informasi yang diberikan pada media Barat ternyata membuat percaya pembuat keputusan di Rusia dan memfokuskan tentaranya di wilayah selatan, sehingga Ukraina dengan mudak mampu merebut wilayah Kharkov .

Sebagian besar perolehan teritorial Ukraina dikonfirmasi oleh kementerian pertahanan Rusia pada hari Sabtu.

“[Itu] adalah operasi disinformasi khusus yang besar,” kata Taras Berezovets, mantan penasihat keamanan nasional yang menjadi petugas pers untuk brigade pasukan khusus Ukraina Bohun.

“[Rusia] mengira itu akan berada di selatan dan memindahkan peralatan mereka. Kemudian, alih-alih selatan, serangan terjadi di tempat yang paling tidak mereka duga, dan ini menyebabkan mereka panik dan melarikan diri.”

The Guardian melaporkan, pada tanggal 29 Agustus, komando selatan Ukraina mengumumkan bahwa serangan yang telah lama dinanti-nantikan di wilayah Kherson telah dimulai.

Tetapi tentara di garis depan Kherson mengatakan pada saat itu bahwa mereka tidak melihat bukti serangan tersebut atau bahwa pertempuran aktif yang terjadi adalah reaksi terhadap upaya serangan Rusia beberapa hari sebelumnya.

Selama dua minggu terakhir, pasukan Ukraina di selatan menguasai beberapa desa – bukan prestasi kecil mengingat kekuatan posisi Rusia yang dilaporkan dan satu yang tetap mengakibatkan luka.

Namun perolehan tersebut tidak jauh berbeda dari kemajuan yang stabil meski terbatas yang telah dicapai pasukan Ukraina di wilayah Kherson selama bulan Juli dan Agustus.

Namun, penangkapan desa-desa kecil Kherson ini, dengan populasi beberapa ribu, tiba-tiba menjadi berita besar internasional.

Natalia Humeniuk, juru bicara komando selatan Ukraina , bersikeras pada “rezim diam” dan untuk sementara melarang wartawan mengunjungi garis depan di Kherson.

Namun Berezovets mengatakan media yang bergerak di sekitar serangan selatan adalah kampanye disinformasi terkoordinasi oleh Ukraina, yang ditargetkan pada pasukan Rusia, yang telah dibangun selama beberapa bulan.

Itu berhasil memprovokasi Rusia untuk memindahkan peralatan dan personel ke front selatan, termasuk sebagian dari wilayah Kharkov , kata Berezovets.

“Sementara itu orang-orang [kami] di Kharkiv diberi senjata barat terbaik, kebanyakan Amerika,” katanya.

Bagian dari operasi khusus itu melibatkan pemusnahan informan di bagian Kharkiv yang dikuasai Ukraina untuk menghentikan mereka memberikan informasi tentang persiapan Ukraina kepada Rusia, kata sumber militer yang mengetahui operasi tersebut.

“[Informan] hampir sepenuhnya dibersihkan. Mereka sebagian besar terdiri dari warga sipil Ukraina biasa tetapi ada beberapa agen Rusia yang menyamar sebagai warga sipil Ukraina ,” kata sumber itu. “Rusia tidak tahu apa yang sedang terjadi.”

Kementerian pertahanan Rusia telah mengkonfirmasi retret tersebut, menggambarkannya sebagai pengelompokan kembali. Dikatakan telah mundur dari Izium dan kota Balakliia untuk “meningkatkan upaya” di front Donetsk.

“Operasi tiga hari dilakukan pada penarikan dan pemindahan terorganisir kelompok pasukan Izium-Balakliia ke wilayah Republik Rakyat Donetsk,” kata juru bicara kementerian pertahanan Rusia, Igor Konashenkov.

“Untuk mencegah kerusakan pada pasukan Rusia, serangan api yang kuat dilakukan pada musuh.”

Media dan blogger pemerintah Rusia telah mengkonfirmasi bahwa tentara Rusia telah dipaksa untuk mundur secara besar-besaran dari Kharkov .

Pasukan Ukraina dalam beberapa hari terakhir telah mendorong pasukan Rusia keluar dari sejumlah pemukiman di wilayah yang diduduki Moskow sejak hari-hari pertama invasinya.

Dalam pidato video Jumat malam, presiden Ukraina , Volodymyr Zelenskiy, mengatakan pasukan Ukraina telah membebaskan lebih dari 30 permukiman di wilayah Kharkiv.

Seorang penduduk lokal Izium, yang lebih suka tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa pasukan Ukraina telah memasuki kota. Sebelum itu, “pasukan pendudukan Rusia dengan cepat menarik diri, meninggalkan amunisi dan peralatan di belakang”.

Perebutan kembali Izium oleh Ukraina bisa menjadi keberhasilan paling signifikan dalam mendorong mundur Rusia sejak awal invasi.

Dengan merebut kota terdekat Kupiansk, pasukan Ukraina telah berhasil memutuskan jalur pasokan untuk formasi Rusia yang menguasai wilayah Izium,” kata Serhiy Kuzan, pakar militer di Pusat Keamanan dan Kerjasama Ukraina .

Kuzan mengatakan formasi Rusia yang bertanggung jawab atas wilayah tenggara Kharkiv, yang diberi label wilayah Izium oleh para ahli militer, adalah tentara profesional Rusia, bukan tentara bayaran atau wajib militer dari Donbas yang diduduki Rusia.

Serangan telah dilakukan dengan kecepatan kilat, dengan sepertiga dari Kharkov yang diduduki ditangkap oleh pasukan Ukraina hanya dalam hitungan hari, katanya.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan serangan balasan Ukraina mengejutkan pasukan Rusia, menambahkan bahwa pasukan Kyiv telah maju 50 km (31 mil) di sepanjang garis depan yang sempit dan merebut kembali atau mengepung beberapa kota.

Update Hari ke-186, Pangkalan Militer Rusia di Melitopol Digempur, Depot BBM Ukraina Dihancurkan

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website tribunnews.com. Situs https://baca-berita.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://baca-berita.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”