baca-berita.com – Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo menjanjikan kepada para wanita anggota negara berkembang Indo-Pacific Economic Framework (IPEF) atau Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk belajar gratis di Google dan Apple .

Hal yang sama juga berlaku terhadap wanita Indonesia, sebagai salah satu negara anggota IPEF .

“Menteri Perdagangan AS telah menjanjikan Indonesia dan anggota IPEF lain terutama kalangan wanitanya dapat belajar di Google dan Apple gratis,” ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (9/9/2022).

IPEF dipandang kurang bermanfaat bagi negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia dan Malaysia, karena tidak ada pembahasan mengenai penurunan tarif untuk membuka pasar AS.

Namun, pada tanggal 8 September 2022, Amerika Serikat mengumumkan bahwa 14 perusahaan AS, termasuk Google dan Apple , akan memberikan kesempatan pelatihan gratis untuk meningkatkan keterampilan digital bagi sekitar 7 juta perempuan di negara berkembang, termasuk Indonesia, yang menjadi anggota IPEF .

“Ini adalah contoh bagaimana hal itu dapat membawa manfaat nyata bagi negara-negara anggota,” kata Menteri perdagangan AS, Gina Raimondo .

Menteri Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang Yasutoshi Nishimura, yang mewakili Jepang pada pertemuan tersebut, merasa yakin IPEF akan berkembang baik menjadi kelompok perdagangan yang berkembang di masa depan.

“IPEF dapat berfungsi sebagai model untuk kemitraan ekonomi baru. Jepang akan secara aktif berkontribusi pada IPEF ,” papar Nishimura, Minggu (10/9/2022).

Pertemuan tingkat menteri Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF), visi untuk zona ekonomi baru yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan dihadiri oleh 14 negara termasuk Jepang, dapat berfungsi sebagai model kemitraan dagang baru dan akan berkembang baik di masa depan.

Pertemuan ditutup pada tanggal 9 September waktu AS setelah dua hari diskusi di Los Angeles, barat Amerika Serikat.

Ke-14 negara peserta sepakat untuk memulai negosiasi formal dan menyusun pernyataan di empat bidang, termasuk penguatan rantai pasokan dan dekarbonisasi.

Pembentukan kontra-kampanye terhadap China, yang meningkatkan pengaruhnya di kawasan Indo-Pasifik, sedang berjalan lancar.

Negosiasi akan dimulai di empat bidang, perdagangan, rantai pasokan, ekonomi bersih seperti dekarbonisasi, dan ekonomi yang adil seperti antikorupsi.

13 negara anggota setuju untuk berpartisipasi dalam semua bidang negosiasi.

India menolak untuk berpartisipasi dalam sektor perdagangan.

Gap antara Jepang dan Amerika Serikat yang ingin mewujudkan transfer data lintas batas secara gratis belum juga tertutup.

Pernyataan menteri dikeluarkan di masing-masing dari empat bidang, menunjukkan tema khusus yang akan dinegosiasikan di masa depan.

Negara-negara peserta paling aktif dalam negosiasi di area rantai pasokan.

Karena penyebaran virus corona, pasokan semikonduktor dan pasokan medis yang sangat diperlukan untuk produksi mobil menjadi stagnan, dan mengamankan pasokan penting dalam keadaan darurat telah menjadi masalah bagi setiap negara.

Pernyataan bersama termasuk berbagi informasi tentang gangguan rantai pasokan dan membangun sistem kerja sama untuk pemulihan awal rantai pasokan.

“Di bidang ekonomi bersih, kami akan bekerja sama dalam inovasi teknologi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan memperkuat ketahanan energi. Di bidang ekonomi yang adil, kami akan mencegah korupsi dan penghindaran pajak dan menciptakan lingkungan di mana perusahaan-perusahaan di negara-negara anggota dapat berinvestasi dengan tenang,” ujarnya.

“Di bidang perdagangan, kami bertujuan untuk menciptakan peraturan yang bebas, adil, dan sangat transparan, serta untuk mempromosikan perdagangan digital, seperti transfer data lintas batas.”

“Kami tidak akan merundingkan penurunan tarif seperti Trans-Pacific Partnership Agreement (TPP).”

“Semua negara anggota telah sepakat untuk membuat perjanjian ekonomi berstandar tinggi yang ambisius di kawasan ini. Ini adalah pencapaian besar,” kata Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo saat konferensi pers penutupan.

“Kami akan mengadakan pertemuan tingkat menteri lagi awal tahun depan.”

Dari Jepang, Menteri Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Yasutoshi Nishimura turut serta.

Pada konferensi pers, ia berpendapat bahwa IPEF “memiliki potensi untuk tumbuh menjadi kerangka kerja baru yang melampaui perjanjian perdagangan biasa melalui kerja sama di antara negara-negara yang berpikiran sama.”

Sanksi ekonomi yang dijatuhkan kepada Rusia oleh Amerika Serikat, Eropa, dan Jepang membuat Jepang kesulitan mengamankan sumber daya seperti gas alam.

IPEF diluncurkan pada Mei ketika Presiden AS Joe Biden mengunjungi Jepang.

Sementara Amerika Serikat telah melemahkan keterlibatannya di kawasan Indo-Pasifik, seperti menarik diri dari negosiasi TPP, Biden merasakan krisis atas meningkatnya pengaruh China di kawasan itu.

Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengkritik pengelompokan itu sebagai inisiatif yang dimaksudkan untuk mengisolasi China.

“Banyak negara mengakui bahwa ini bukan pengelompokan ekonomi tetapi ini benar-benar pengelompokan politik,” kata Matathir.

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif.

Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Apple Akan Luncurkan iOS 16 Pada 12 September

Apple Akan Luncurkan iOS 16 Pada 12 September

Bangun Masjid di Uganda Afrika, Ivan Gunawan Akui Senang Janjinya Terpenuhi: Sudah 80 Persen Jadi

Penuh Nazar, Ivan Gunawan Bangun Masjid di Uganda, Afrika Timur: Sudah 80 Persen Jadi

6 Negara Teluk Minta Netflix Hapus Konten yang Bertentangan Nilai Islam, Ancam Seret ke Ranah Hukum

Miniatur Tembok Cina, Koleksi Landmark Baru di Objek Wisata The Great Asia Afrika Lembang

Sosok Aprilio Manganang, Mantan Atlet Bola Voli yang Kini Jadi TNI, akan Segera Gelar Pernikahan

Bripka RR Akui Diberi Uang ‘Terima Kasih’ Ferdy Sambo, Bukan Upah Pembunuhan tapi karena Jaga PC?

Ferdy Sambo Disebut Ambil Lagi Uang ‘Terima Kasih’ yang Diberikan ke Bripka RR, Jumlah Masih Misteri

Data Pribadi Johnny G Plate Bocor, Kapal Tabrakan dengan Paus, Jeje Slebew Takut Dikira Pansos

Seusai Retas Data-data Penting Pemerintah Indonesia, Bjorka Kini Beberkan Identitas Pembunuh Munir

Presiden Jokowi Minta Dirjen Imigrasi Diganti seusai Banyak Keluhan soal Kitas dan Visa: Saya Malu

Bharada E Sebut Ferdy Sambo Jadi Penembak Terakhir Brigadir J saat Tes Lie Detector & Terbukti Jujur

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website tribunnews.com. Situs https://baca-berita.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://baca-berita.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”