baca-berita.com – Pada hari Minggu, mantan suami Spears, Kevin Federline dan salah satu putra mereka, Jayden James, berbicara di “60 Minutes Australia” tentang bagaimana perasaan mereka tentang hubungan mereka dengan Britney Spears.

Selama wawancara, Jayden James mengatakan bahwa hubungannya dengan Britney Spears bisa “diperbaiki” jika dia “menjadi lebih baik secara mental.”

Dalam memo suara yang sekarang dihapus di Instagram, yang kemudian diterbitkan oleh Daily Mail, Britney Spears menanggapi dengan menyebut Jayden “kebencian” dan mengatakan bahwa imannya kepada Tuhan telah terguncang oleh perlakuan keluarganya terhadapnya.

“Tuhan tidak akan membiarkan itu terjadi pada saya jika Tuhan itu ada,” katanya, merujuk pada 13 tahun konservatori yang berakhir tahun lalu.

Britney Spears telah berselisih dengan keluarganya, termasuk ayahnya Jamie, adik perempuan Jamie Lynn, dan kakak laki-laki Bryan, sejak konservatori berakhir.

Selama setahun terakhir, penyanyi itu telah membuat serangkaian posting Instagram yang sekarang dihapus tentang keluarganya, mengkritik cara mereka memperlakukannya selama bertahun-tahun dia berada di konservatori.

Baru-baru ini, Spears juga bertukar kata-kata tegang dengan mantan suaminya Kevin Federline dan dua putra mereka, Jayden James dan Sean Preston, setelah ketiganya berbicara kepada media tentang Britney Spears.

Federline memenangkan hak asuh penuh atas putra-putra mereka pada 2008 setelah pasangan itu bercerai pada 2007.

Iman Britney telah berubah selama bertahun-tahun setelah dibesarkan sebagai seorang Southern Baptist. Menurut Newsweek, dia masuk Kabbalah, suatu bentuk mistisisme Yahudi yang menjadi populer di kalangan selebriti pada pertengahan 2000-an, untuk waktu yang singkat. Tahun lalu, dalam postingan Instagram yang sekarang telah dihapus, Spears mengatakan bahwa dia adalah seorang “Katolik sekarang.”

Pelantun “Womanizer” itu juga berbicara tentang bagaimana dia kehilangan kepercayaannya selama menjadi konservator.

“Saya memiliki pengalaman tiga tahun lalu di mana saya berhenti percaya pada Tuhan!!! Dari setiap sudut saya disakiti tanpa alasan dan keluarga saya menyakiti saya …” tulisnya dalam sebuah posting Instagram.

“Tetapi kemudian saya menyadari betapa dangkalnya suara saya ketika saya benar-benar percaya pada Tuhan dan untuk orang tua dan orang-orang yang kehilangan orang yang mereka cintai dan sekarat karena kanker. Saya telah putus asa dan saya akan berkhotbah kepada mereka, Anda tidak sendirian dan Tuhan mencintaimu..”

Spears menambahkan: “Maksud saya itu mudah bagi saya untuk mengatakan pada waktu itu …. Saya ingat yang terakhir mengatakan dia memiliki empat minggu untuk hidup dan dia berkata kepada saya …. ‘Mengapa kamu percaya??’ Dan saya bilang karena saya tidak punya pilihan… ujian yang berat, kan?? Seberapa dangkal kedengaran saya padanya saat mengatakan ‘Tuhan beserta Anda?'”

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://baca-berita.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://baca-berita.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”